Menu

Terima kasih Amanda putriku tersayang bagian 1

Hubungan kami, aku, Amanda dan Aline (teman Amanda), semakin hari semakin menjadi. Kedua gadis cantik, seksi dan mulus itu sudah sangat ketagihan dengan penisku ini. Hampir di setiap waktu yang pas, tanpa diketahui Sandra istriku, kami bertiiga pasti melakukan kegiatan 3 some yang sangat panas, liar dan menghanyutkan. Kadang jika salah satu dari keduanya tidak bisa ikut berpartisipasi, entah Amanda sendiri atau Aline sendiri, pasti meminta “jatahnya”, dan aku sama sekali tidak kuasa menolak meski di dalam hati sering timbul rasa khawatir, jika kepergok istriku, atau mereka hamil. Duh, aku tidak berani membayangkannya.

Pernah di hari Sabtu ketika aku sedang sibuk di hadapan laptop melanjutkan laporan audit yang belum selesai di unit apartemenku, bel pintu apartemenku berbunyi.
” Mam, tolong mama yang buka, ada tamu tuh,” seruku pada Sandra istriku. “Papa masih sibuk nih,” Sambil bersungut-sungut istriku menuju pintu, dia pun sedang sibuk berdandan karena ingin pergi menghadiri acara arisan keluarga besarnya. (maaf sebentar ya agan2, mendadak dipanggil bos nih)

gadis cantik

cerita sex denga gadis cantik dan sexy

” Hallo tante, ” sosok cantik dengan ramut pirang sebahu, seksi tinggi, putih mulus,dengan payudara yang padat, muncul dari balik pintu apartemenku. Aline, sahabat Amanda.
” Hallo Aline, wah Amanda belum ada nih, ” sahut istriku, keduanya cipika cipiki.
” Iya tante Aline tahu kok, tadi sudah WA an, dia on the way katanya, janjian berenang en ngegym di basement tant. Hallo Oom, sibuk ya..?” jawab Aline sambil melirik nakal ke arah ku. Aku melirik ke arahnya, waduh alamat pekerjaan tertunda lagi nih.
” Hi Aline, iya oom rada sibuk untuk bahan meeting audit hari senin,” jawabku berlagak sibuk, padahal angka2 di layar laptopku sudah tidak berpengaruh lagi. Bagaimana mungkin aku akan membiarkan bidadari cantik ini, ya sudah apa boleh buat….
” Aline, tante nerusin siap2 dulu ya, mau ke arisan keluarga, Aline tunggu saja, oom gak ikut kok,” kata istriku sambil ngeloyor ke kamar.

” Ihh sayang cuek yaaa…,” bisik Aline menghampiriku. Tanpa ba bi bu lagi ditariknya kepalaku ke arahnya, dilumatnya bibirku, aku tak kuasa untuk tidak membalasnya, lidah kami saling menjilat, saling menyedot, tanganku mulai meremas kedua payudara dari balik kaos u can seenya. Kami berdua hampir terhanyut, mendadak, ” Pa, kunci mobil kok tidak ada di tempat biasa, ” seru istriku dari balik kamar, membuat kami berdua tersadar. Duh, hampir lupa….
” Sebentar ya sayang, tunggu tante kamu pergi,” bisikku ke Aline.

” Pa, mama jalan dulu ya, ” kata istriku sambil mengecup bibirku, ” Aline, tante jalan ya….” sambung istriku ke Aline.
” Iya tante, hati-hati ya di jalan tante,” jawab Aline dengan wajah sumringah, senang karena sebentar lagi tidak ada yang akan mengganggunya.
” Salam sama yang lain ya ma, bilang maaf papa gak bisa hadir karena masih ngelembur,” kataku sambil mengantar istriku ke lift apartemen. ” Papa perlu anter ke basement ma?”
” Gak usah pa, ooo iya, di lemari es masih ada ayam goreng dan mie goreng sisa semalam, dipanasin aja untuk kalian makan bertiga nanti,” kata istriku sambil kembali mengecup bibirku.
” Ok ma,” istriku pun lenyap di balik pintu lift.

Kembali ke unit apartementku, wahhh, pemandangan yang sangat indah terpampang di hadapanku. Aline yang sudah berbugil ria. Wajah dan tubuh yang sungguh sempurna dari gadis keturunan Spanyol dan Sunda ini. Wajah seksi yang menantang dengan bibir yang seksi mirip seperti angelina jolly, payudara khas gadis muda, sangat kenyal, dengan puting merah muda, dan yang paling membuatku terbius, pangkal paha mulusnya, vagina yang tanpa bulu….uhhhhhh……

” Sayang sini dong Aline kangen banget nih…” kata Aline dengan nakalnya.
Setelah ku kunci pintu apartemenku, segera kuhampiri Aline, kupeluk erat, lidah kami kembali saling menjilat, ku kulum lidahnya yang menjulur, Aline tidak mau kalah, disedotnya lidahku kuat, kami saling mengulum, menjilat, menyedot…… Kedua tanganku mulai beraksi, meremas gemas kedua payudaranya, memilin kedua puting payudaranya. Alin mulai mendesah desah….
” Sayang, aduhhh Aline cinta banget sama kamu yang….,” jilatan ku mulai ke leher jenjangnya yang putih mulus. Kukecup, kujilat, sesekali kuemut. Aline menggelinjang kegelian, ” Ahhhh…. sayaangggg…..” Jilatan dan emutan ku terus turun ke bawah, dua gundukan payudara indah menjadi sasaranku. Ku emut lembut seputaran putingnya, kujilati, perlahan sambil sesekali menyentuh putingnya yang sudah mengeras.

Kedua putingnya yang indah kuemut, ku jilati. Kusedot keras. Aline mulai menggelinjang, tubuhnya melenting ke atas, kedua tangannya menekan kepalaku sehingga makin terbenam di kedua bukit kembarnya. ” Ahhh…sayangggg….enak sayang, emut yang kerassss lagiii,” Aline semakin menekan kepalaku sehingga aku sulit bernafas. Sambil tetap mengemut dan menyedot kedua puting Aline, tanganku mulai bergerilya, menyusuri kedua pahanya yang putih mulus, meremas lembut, meraba halus, dan perlahan kubuka kedua pangkal pahanya, vaginanya yang indah menjadi sasaran tanganku. Ku remas remas, jariku mulai mencari cari klitorisnya. Mudah saja jariku mendapat klitoris Aline karena klitorisnya sudah menyembul keluar. Aline sudah dilanda birahi yang sangat liar. Ia melenguh, mendesah….

” ohhhhhh sayanggggg…..duhhhh enak sayang….Aline cinta banget sama kamu sayanggggggku…..ohhhhh…” Aline sudah nyerocos tidak keruan, kedua pahanya sesekali menjepit tanganku. Perlahan jilatan ku mulai turun, menyusuri perut rampingnya, ku kecup, ku jilat perut rampingnya. Jilatanku terus turun…sehingga akhirnya terpampang di hadapanku vagina yang indah kemerahan dengan klitoris yang menyembul menantang untuk dikulum. Lidahku memutar di sekitar vagina Aline, kukecup, kuhirup aroma vaginanya yang khas, sangat merangsang. Jilatanku berputar dan mulai mengarah ke arah dalam, mulai menyetuh bibir vagina Aline, ku emut bibir vaginanya, sesekali lidahku menjilat klitorisnya yang menyembul keluar. Aline sudah sampai di titik birahi yang sangat tinggi. Kepalanya bergoyang goyang, tubuhnya sudah benar2 melenting ke atas. Kedua tangannya meremas-remas sendiri kedua payudaranya. Kemudian tanganya menarik kedua tanganku ke atas dan ditaruhnya di kedua payudaranya. Sambil tetap mengulum bibir vaginanya, kedua tanganku meremas kedua payudaranya. Memilin kedua putingnya. ” Ahhhhhh……..Aline gak tahannnnn sayanggg……aduhhhh enakkkkkk sayang…..” Lidahku mulai memasuki liang vagina Aline. Kujilati dinding vagina indah ini, kuemut kuat klitorisnya. Terus bergantian kujilati dan kuemut dinding vagina dan klitoris Aline. Akhirnya Aline sudah tidak htahan lagi, tubuhnya berguncang dan mengejang, membuat kedutan keras berkali kali. Kedua pahanya menjepit erat kepalaku. ” Ahhhhhhhh……aahhhhhh….
uhhhhhhh…….Sayanggggggggggg……..cintaaaaaaaaa….Aline gak tahaannnnnnnn……” Tubuh Aline tetap mengejang, vaginanya terasa seperti menjepit lidahku.

Perlahan kedutan-kedutan di vagina Aline terasa melemah, nafasnya pun perlahan mulai normal kembali. Aku mengambil nafas setelah sedikit terasa sesak karena kepalaku dijepit oleh kedua paha Aline. Dengan manja Aline memeluk tubuhku. Menghujani aku dengan ciuman ciuman penuh perasaan.
” Sayang, rasanya Aline sudah cinta banget nih, Aline bakalan kangen terus…..,” katanya sambil terus menghujani aku dengan ciuman2 gairahnya. Pipiku, mataku, mulutku, bibirku tak lepas dari jilatan dan kecupannya. Terus jilatan Aline turun ke leherku…dijilatinya leherku dengan penuh gairah. Turun lagi ke dadaku. Putingku dijilatinya, digigit-gigit lembut….wawwww rasanya geli, nikmat, sulit dibayangkan. Kembali jilatan Aline mulai turun kebawah, perutku yang membuncit (kebanyakan minum bir), mulai dijilati dan dikecupnya. Sambil menjilati dada dan perutku bergantian, tangannya yang halus mulai mengelus ngelus penisku, meremas lembut, dan sambil perlahan mengocoknya…..benar2 nikmat rasanya, semakin hari sahabat anak tiriku ini semakin mahir, semakin liar, benar2 idaman setiap laki2. Uhhhh betapa beruntungnya aku ini. Umurku sudah 55 tahun, namun gadis2 muda ini sayang dan cinta padaku……. selalu mau dan kangen dengan penisku. Bukan main.

Jilatan lidah Aline sekarang sudah beralih ke kepala penisku. Dijilatnya penuh gairah. Turun naik kepala dan batang penisku bergantian dijilatinya. Asik sekali kelihatannya, seolah Aline sedang menjilat ice cream kegemarannya. Kemudian Aline mulai memasukkan penisku ke mulutnya, menyedot dengan lembut, lemah…perlahan semakin kuat….rasanya wwwoooowww bukan main. Penisku terasa ngilu…enak…nikmat…ngilu…enak….nikmat…terus datang bergantian. Aku mulai mendesah merasakan kenikmatan luar biasa ini. Mendadak kedua kakiku diangkatnya ke atas, sehingga lubang anus ku pun terpampang di depan wajahnya yang cantik itu, seketika dijilatinya lubang anusku dengan buasnya. Aduhhhhhhh……nikmatnya….gilaaa bener gadis ini. Kedua biji penisku dikulumnya, kemudian lubang anusku dijilatinya, terus bergantian. Aku berusaha untuk tidak ejakulasi dulu, karena ingin lama menikmati surga dunia ini. Aline sambil masih menjilati lubang anus dan biji penisku, menatapku, ” Enak sayang…?”
” Gilaaaa sayang, nikmatnyaaaa…..,” desahku.

Ketika kami berdua asik saling menjilat, saling mengulum, saling menyedot….mendadak…. ding dong…. ding dong…. ding dong….. bel pintu apartemenku berbunyi.Wahduh, jangan2 Sandra istriku balik karena ada yang tertinggal, tapi kok memencet bel, dia kan punya kunci sendiri? Dengan santainya Aline berdiri dan berjalan ke arah pintu. Waduh… ” Aline nanti dulu….kita masih telaaannjanggggg….,” sergahku. Aline hanya melirik dan tersenyum nakal. Ceklek…ceklek.. pintu dibuka Aline, dan….. Anak tiriku Amanda berdiri di ambang pintu, dengan wajah cantiknya dan rambut hitam tergerai, tubuh tinggi ramping dengan dua bukit indah yang menghiasinya, kaki yang indah putih mulus dibalut rok jeans mini, uhhhh seksi sekali, berdiri di samping Aline yang masih tanpa sehelai benangpun. Sebuah pemandangan yang sangat menggairahkan dan indah sekali. Dua bidadari, dua mahluk terindah dalam hidupku, dua gadis kesayanganku….
” ihh….kok papa bengong sih,” kata Amanda tersenyum, berjalan ke arahku diikuti oleh Aline yang sebelumnya telah mengunci kembali pintu apartemen.
” Tuh kan, Aline sama papa jahat…Curang, kok Amanda gak ditunggu,” kata Amanda dengan wajah merengut manja. Kini aku duduk di tengah2 sofa di apit oleh kedua bidadariku.
” Bukan duluin sayang, Aline sih nyerbu papa…” jawabku tersenyum sambil mengengok ke arah Amanda, menarik mesra wajahnya, dan langsung kukecup mesra bibirnya yang indah. Amanda tidak bicara lagi, langsung menyambut kecupanku dengan ciuman2 liarnya. Seketika kami berdua sudah saling menjilat lidah, mengulum bibir dan lidah, menyedot lidah bergantian…..french kiss yang liar sekali….. Amanda memelukku erat, seolah tidak mau melepaskan.
Sementara itu, aku merasakan penisku kembali dijilat dan dikulum. Rupanya Aline tidak mau ketinggalan, kembali dijilat dan dikulumnya penisku dengan nafsunya. Perlahan aku mulai melucuti baju dan rok mini Amanda, masih sambil berciuman penuh nafsu, bh dan celana dalam Amanda berhasil kulepas. Kini kami bertiga sudah dalam keadaan tanpa sehelai benangpun. Telanjang. Saling cium…saling jilat…saling peluk…saling remas….wowwww bukan main. Entah bagaimana prosesnya, kini posisi kami berubah, kami sudah berbaring di atas karpet living room apartemen, aku dengan rakusnya menjilati dan menyedot nyedot vagina dan klitoris Amanda, sedangkan Amanda menjilati dan mengulum liang vagina dan klitoris Aline. Aline masih tetap sibuk dengan penis dan lubang anusku. Jadi posisi kami agak melingkar. Uhhhhh nikmat sekali…..benar2 hebat kedua bidadariku ini. Suara2 desahan kami bertiga saling silih berganti. Mungkin sekitar lima belas menit posisi ini bertahan, Amanda yang berinisiatif merubah posisi. Dia segera mengambil posisi menungging, vagina dengan liang yang menantang terlihat jelas, ” Papa sayang, ayo dong Manda udah gak tahan nih…,” desahnya manja. Aku dan Aline pun berdiri. Aku mengambil posisi dibelakang pantatnya, penis aku yang sudah keras seperti kayu perlahan aku masukkan ke liang vagina Amanda…..” Uhhhhh….nikmatttt paaa…” Bless…seluruh penisku terbenam di liang vagina indah ini. Aline mengambil posisi di hadapan wajah Amanda sehingga vaginanya sejajar dengan wajah Amanda. Jadilah sekarang posisi dimana aku sambil menggenjot vagina Amanda dengan doggy style, berciuman saling jilat lidah dengan Aline sambil meremas remas kedua payudaranya yang indah. Amanda sambil merasakan nikmatnya sodokanku, menjilati klitoris Aline. Wowww…….

Lima belas menit berlalu, Amanda sudah tidak bisa menguasai dirinya. Tubuhnya mulai bergetar. ” Aduhhh papa yang kerassss, duhhh nikmattttt paaaa…..” Kelihatannya Amanda akan mencapai orgasmenya. Terasa vaginanya mulai berkedut kedut…. tubuhnya mengejang…. Seolah mau membantu sahabatnya agar bertambah nikmat, Aline mengulum dan menjilati puting Amanda. ” Ahhhhhhhh…. ahhhhhhhh…..ahhhhhh……”, Kedutan di vagina Amanda terasa keras sekali menjepit penisku. Amanda pun lunglai, puas. Kedutan kedutan vaginanya masih terasa di penisku. Makin lama makin lemah. Amanda pun terkulai lemas di atas karpet sambil memejamkan matanya. Menikmati orgasme yang dialaminya.

Giliran Aline. Kami berdua kembali berpelukan. Saling cium. Jilat. Remas. Liar sekali. Perlahan Aline mendorong tubuhku agar aku terlentang. Rupanya ia menginginkan posisi WOT. Dengan nafsunya ditindihnya tubuhku. Penisku langsung diarahkan ke liang vaginanya. Blesss….masuk dengan sempurna….” Ahhhh, rasanya mentok sayang,” desahnya lirih. Aku hanya tersenyum. Menarik kepalanya dan kembali melumat bibirnya yang indah. Perlahan Aline mulai menggoyang pinggulnya. Makin lama makin cepat. Penisku rasanya seperti sedang diputar putar, diremas remas, digilas sesuatu yang lembut tapi kenyal….bukan main rasanya, aku seolah terbang ke langit ketujuh (kalau ada ya..?).

” Ahhhhhh…. ahhhhh…. duhhh mentok sayanggg…..gilaaaa nikmatttttnyaaaaaa………,” Aline mendesah desah, bahkan berteriak merasakan kenikmatan yang amat sangat menerpa seluruh sendinya. Sambil mengontrol posisi, aku meremas remas kedua payudara indah yang bergelantung di hadapanku. Amanda yang telah pulih kembali bergabung. Dengan bernafsu mulutku diserbunya. Dilumat habis bibir, lidah, dan rongga mulutku.

Goyangan Aline sudah semakin cepat, penisku sudah tidak karuan rasanya. Geli. Ngilu. Nikmat. Semua menjadi satu. Mendadak Aline menghentakkan pantatnya. Menekan keras. Terasa ujung kepala penisku membentur sesuatu yang lembut, liat dan kenyal di dalam vagina Aline. Kembali Aline menghentakkan pantatnya, ” Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh………….ahhhhhhhhh……..aduhhhhhhh sayanggggggg,” Aline sudah lupa… tidak lagi mendesah. Berteriak. Kembali ia hentakan pantatnya….. Seketika tubuh Aline bergoyang goyang, mengejang. Ambruk memelukku erat sekali. Otot vaginanya meremas kuat penisku. Berkedut kedut. Keras sekali. ” Oooooooooooohhhhhhhhhhhh………………,” Aku pun sudah merasa sesuatu sudah sangat mendesak untuk keluar dari lubang penisku. Kusodok dari bawah dengan kuat penisku, sekali…. ahhhh, dua kali …..ahhhhh enaknya…… tiga kali……. aku sudah tidak tahan lagi……spermaku segera akan menyembur keluar. Mendadak penisku ditarik dan tercabut dari liang vagina Aline. Ternyata Amanda langsung memasukan penisku ke dalam mulutnya. Diemutnya kuat2. ” Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh, ” desahku. Spermaku menyembur di dalam mulut indah Amanda. Amanda terus menyedot penisku seolah tidak mau setetespun spermaku menetes di luar mulutnya. Nikmatnya………………………..

Beberapa saat, kami bertiga saling berpelukan. Istirahat. Rasa nikmat yang luar biasa menyelimuti kami. Dengan maksud tidak mengganggu kedua bidadariku yang sedang beristirahat, perlahan aku bangkit, menuju kamar mandi di dalam kamarku. Agak lama aku bersih bersih. Dan kudengar di kamar mandi sebelah terdengar juga shower sedang dipakai. Kedua bidadariku ternyata bersih bersih juga, pikirku.

Masih dalam keadaan telanjang, aku keluar kamar. Kucari kedua bidadariku sudah tidak ada di living room. Kamar mandi living room pun kosong. Aku menuju kamar lain yang biasa dipakai Amanda jika menginap. Ternyata kedua bidadariku dengan posisi yang sangat menatang sedang tersenyum manissss sekali ke arahku.
” Loooo katanya mau berenang dan ngegym?” tanyaku kepada keduanya. Keduanya tidak menjawab. Saling menatap dan tersenyum nakal.
” Kan berenangnya disini sayang….” sahut Aline manja sambil membuka kedua pahanya sehingga vaginanya tampak menantang sekali.
” Iya pa, ngegymnya disini aja dehhh…..,” sahut Amanda menimpali. Dengan gaya genitnya, ia menungging, wuahhhh vagina indahhhhh sekali menungguku.
Tanpa diminta dua kali, aku langsung melompat ke atas tempat tidur. Duh indahnya dunia.

Sudah hampir 2 minggu aku tidak bertemu dengan Amanda maupun Aline. Dalam hati, kangen juga rasanya. Dua bidadariku mungkin sedang sibuk dengan pekerjaan mereka. Sama seperti pekerjaan rutinku sebagai auditor senior, memang sangat menyita waktuku. Sampai jam 22.00 malam umumnya aku masih menggeluti kertas2 dokumen2 yang penuh dengan angka2 balance sheet, income statement, tax report, dll. Jam 01.00 dini hari biasanya aku baru sampai di apartemenku, Sandra istriku sebagaimana biasa sudah berlayar di dunia mimpinya.

Sampai pada hari Kamis ini, tidak seperti biasanya, istriku masih terjaga pada saat aku pulang tengah malam. Dia kelihatan memang sengaja menungguku di ruang living room sambil menonton tv.
” Tumben mama belum tidur,” sapaku. Terlihat wajah istriku seperti memiliki beban. ” Susah tidur ya ma?”
” Iya pa. Mama lagi pusing nih,” sahut istriku.
” Ada apa sih ma pake pusing segala, kayak orang ditagih hutang gitu,” candaku mencoba mencairkan suasana.
” Mama serius pa,” Wah ada apa ini…..kok serius ya….degggg jantungku berdetak agak cepat. Jangan2 Amanda…..?!
” Soal apa ma?” tanyaku dengan deg deg an.
” Amanda pa,” jawab istriku. Duhhhh…. ada apa dengan Amanda. Jangan2 apa yang selama ini aku khawatirkan terjadi….
” Kenapa Amanda ma?” tanyaku penuh kekhawatiran.
” Sahabat Amanda akan menikah Sabtu malam ini di Bali, dan mama terlanjur janji akan pergi kesana berdua. Tapi mendadak Nola juga minta mama menemani ke rumah mertuanya pa. Kan mertua Nola ulang tahun perkawinan emas,” Duh, rasanya jantung ini disiram dengan air es yang sangat dingin. Plong….Lega. Itu toh masalahnya. Nola adalah anak tiriku yang tertua. Kakak dari Amanda dan sudah berkeluarga.
” Trus gimana ma?” tanyaku, sambil membuka lemari es, mengambil sebotol bir bintang kesukaanku.
” Papa mau bantu mama nggak?” tanya istriku dengan wajah penuh harap, ” Papa yang gantiin mama ya menemani Amanda ke Bali, rencana Jumat malam dia berangkat.” Degggg! Duh, hatiku seolah bersorak.
” Sampai kapan ma?” sergahku, seolah santai2 saja.
” Amanda sudah beli tiket PP, minggu sore kembali pa.”
” Ok. Besok mama carikan tiket papa ya dan sama flightnya dengan Amanda, soalnya besok seharian papa meeting, trus dari pagi papa bawa baju saja, jadi langsung dari kantor papa ke airport. Tiket titip Amanda saja. Papa ketemu Amanda di airport.”
” Terima kasih ya pa,” Sandra istriku mengecup bibirku. Seolah beban beratnya hilang dia langsung melangkah ke kamar, ” Mama tidur duluan ya pa, tuh ada makanan kesukaan papa. Bakmi goreng.”
” Iya ma,” Khayalanku terbang. Uhhh senangnya, 2 malam bersama bidadariku yang cantik, seksi dan mulus….. wowww di Bali…..

Esok hari, selesai meeting jam 4 sore, HP ku berdering. Sandra istriku.
” Pa, tiket sudah mama titip ke Amanda ya. Dan menurut Amanda hotel disana sudah dibooking oleh Aline dan ibunya. Flightnya jam 19.30 pa. Jangan telat ya pa. Kasihan Amanda. Dia senang sekali papa mau menemani ke Bali. Luv u pa muah…”
” Luv u ma muahh,” sahutku. Wah bahagianya. Aku satu hotel dengan bidadariku yang lainnya. Dua malam yang sangat hot, liar, sudah membayang.

Dengan diantar supir perusahaan tempat ku bekerja dan imbalan selembar kertas merah, aku meluncur ke airport. Terminal 3 Soeta. Setelah mengantarku, supir perusahaanku ini akan mengantar mobilku ke apartemen. Sesampai di terminal 3 Soeta, aku langsung menuju ke arah smoking area. Tadi di perjalanan ke airport memang aku dan Amanda sudah janjian bertemu disitu. Dari jauh aku sudah melihat Amanda sedang duduk sambil menikmati sebatang rokok Marlboro Ice Blast kesukaannya. Dengan kaos hitam berbalut jacket jeans serta rok mini jeans seksinya, sungguh sangat memikat. Aku menghampir bidadariku.
” Sayang…..,” tegurku.
” Hi pa, lama juga nih Manda nunggu papa,” jawab Amanda sambil bangkit berdiri. Seperti biasa cipika cipiki. Sambil berjalan menuju pintu masuk airport, ku perhatikan semua pandangan iri dari laki2 di sekitar kami, aku tersenyum membayangkan apa yang mereka pikirkan. Ini bapak2 tua kok bisa jalan dengan gadis yang sesempurna ini. Bapaknya? Kekasihya? Atau istri muda simpanannya? Ha ha ha…….

Singkat cerita, kami berdua sudah berada di dalam pesawat. Sepanjang perjalanan, Amanda sangat manja kepadaku. Pelukannya tidak pernah lepas dariku. Sesekali kukecup kening dan bibirnya. Kuucapkan kata2 sayang…. Amanda makin mempererat pelukkannya.

Kira2 sekitar 1 jam 50 menit mengarungi gelapnya langit, pesawat air asia yang kami tumpangi mendarat di airport international Ngurah Ray Bali. Dengan bergandengan mesra tak ubahnya seperti dua pasang kekasih, kami pun berjalan menuju pintu keluar kedatangan.

” Pa, Aline yang jemput kita loo, dia bersama ibunya. Tadi Manda sudah WA, mereka sudah menunggu kita diluar,” kata Amanda. Bersama ibunya? Waduh, alamat acara kacau nih, kataku dalam hati. Ya apa boleh buat kalau ternyata Aline menginap bersama ibunya, satu bidadari sudah cukuplah bagiku, meski tadi sepanjang perjalanan khayalanku sudah melayang-layang membayangkan apa yang akan terjadi jika kami menginap bertiga.
” Oooo begitu ya sayang, lalu rencana kita mau menginap dimana? Kita menginap di sekitar Nusa dua saja ya, kan acara pernikahan teman kamu di dekat situ,” kataku.
” Ihhh papa, semua sudah diatur sama mamanya Aline. Kita menginap di Ayana pa. Kan pas hari ini mamanya Aline ulang tahun, jadi dia traktir kita pa,” jawab Amanda. Aku seketika lemas tanpa gairah. Yahhhh….. ini benar2 kacau, terbayang kesempatanku untuk berdua saja dengan Amanda buyar.
” Kenapa kita tidak menginap di tempat lain saja sayang?” kataku, sambil menoleh penuh harap ke Amanda. Kukecup bibirnya yang menantang dan menggemaskan itu.
” Tenang pa, semua kan sudah Amanda atur. Papa nurut aja deh. Papa pasti senang. Kita berempat akan menginap di Pent House hotel Ayana. Menurut Aline tempatnya besar dan mewah sekali. Cukup untuk kita berempat,” sahut Amanda. Hah berempat? Dengan ibu Aline? Benar2 buyar semua khayalanku. Haduhhh….

Setelah melewati pintu keluar kedatangan, langsung mataku melihat bidadariku Aline sudah menunggu. Uhhh cantik dan seksi sekali. Wajah indo putih dengan hidung macung dan bibir seksi. Memakai blus warna hitam yang terbuka 2 kancing atasnya sehingga belahan payudaranya yang indah benar2 terlihat. Aku menelan ludah…. sungguh sangat serasi dan indah. Aline memakai celana panjang jeans yang di beberapa tempatnya bolong dan memakai sepatu high mheels, keren sekali. Melihat kami, Aline segera menghampiri kami, cipika cipiki dengan Amanda, dan gilanya langsung memeluk aku. Menarik kepalaku dan mencium aku. Malu juga aku, karena banyak sekali pasang mata yang memandang iri kepadaku. Ahhh masa bodoh. Ini kan Bali.

” Hallo cinta,” sapa Aline ke Amanda. Mereka saling cipika cipiki. ” Sayang…. kangen banget,” kata Aline kepadaku, sambil kembali mencium bibirku.
” Sabar cinta…” kata Amanda ke Aline. ” Looo mama kamu mana cint…?” tanya Amanda.
” Sedang membeli aqua di circle K,” jawab Aline. ” Nah, tuh dia….” Otomatis mataku tertuju ke arah yang ditunjuk oleh Aline. Deggg….! Semua pikiranku tadi berubah 180 derajat. Apa yang kupikirkan, bahwa mama Aline adalah wanita berumur 50 tahun, ternyata wanita yang datang ke arah kami sambil tersenyum sangat menawan, kutaksir masih berumur sekitar 35 tahun, kok bisa yaa…. Benar2 wanita berwajah sangat eksotis. Hidung macung namun mungil, mata yang indah, dengan bibir kecil yang sangat menantang untuk dicium. Rambutnya yang hitam mengkilat tergulung ke atas. Kutaksir tinggi nya sekitar 165 cm. Dia lebih cocok menjadi kakak bidadariku Aline. Kulitnya sangat mulus berwarna kecoklatan. Wanita eksotis ini memakai setelan baju barong putih khas bali digulung lengannya, dengan rok mini jeans yang sangat seksi, memperlihatkan betis dan pahanya yang kecoklatan namun sangat mulus. Sendal hak tinggi makin membuatnya terlihat sangat seksi menawan. ” Hi Amanda sayang…..,” sapa wanita eksotis ini ke Amanda.
” Hi tante. Wah tante makin keren aja,” sahut Amanda. Kembali mereka cipika cipiki. Aku masih bengong.
” Sayang…. jangan bengong dong….kenalin mamanya Aline. Ma, ini papanya Amanda,” kata Aline dengan genit sambil masih memeluk erat pinggangku. Sungguh kikuk aku. Gila si Aline, di depan mamanya dia menyebutku tetap dengan kata sayang, dan pelukannya tidak mengendor. Aku benar2 bingung dan kikuk.
” Hi… Ayu,” Uhhh indahnya suara yang kudengar. Kami berjabat tangan. Sungguh halus tangan yang ku genggam ini.
” Emmm… eh… saya Heru mbak…..” jawabku. Masih kikuk.
” Aduh nggak usah pakai mbak segala Her….,” jawabnya sambil tersenyum, ” Cukup Ayu aja, lebih akrab kan?”
” Iya nih papa, kok jadi grogi gitu,” kata Amanda tersenyum nakal.

Singkat cerita, kami berempat sudah berada di dalam mobil Avanza yang disewa oleh Ayu dan Aline. Entah sudah diatur oleh dua bidadariku yang nakal ini, atau memang kebetulan, posisi kami di dalam mobil, Aline berada dibalik kemudi, Amanda di sebelahnya, sedang aku dan Ayu duduk bersebelahan di kursi belakang.

” Benar juga ya cerita Aline, kalau tidak bertemu langsung, aku nggak percaya kalau kamu tuh awet muda ya Her. Jika tidak diberitahu, aku pasti berpikir kamu masih empat puluhan…,” kata Ayu membuka percakapan. Senangnya hatiku mendapat pujian dari wanita seeksotis dan secantik Ayu.
” Ahh, biasa aja sih Yu,” sahutku.
” Aline sudah banyak cerita looo tentang kalian bertiga,” Degggg! Kagetnya….. Waduhhhhh! Cerita apa ya Aline.
” Ooo… cerita apa ya Aline,” sahutku sambil deg deg an. Mendadak Ayu menggeser duduknya mendekati aku. Atau lebih tepatnya menghimpit aku. Kedua bahu kami bersentuhan. Benar2 aku kaget. Sambil meremas pahaku dengan tangannya yang indah, Ayu mendekatkan bibirnya ke telinga aku dan berbisik, ” Tentang kegiatan kalian bertiga.”

Mungkin karena Ayu sudah mengetahui hubungan “istimewa” antara aku, Amanda dan Aline. Atau karena memang kami cocok. Tanpa menunggu waktu lama hubungan kami menjadi akrab. Bahkan “terlalu akrab”. Ayu sudah tidak sungkan atau ragu lagi, meski kedua bidadariku duduk semobil di depan kami. Ayu sudah sangat menghimpit aku. Dia dengan erat memelukku. Sesekali tangannya yang halus mengelus penisku yang masih terbungkus celana jeansku. Beberapa kali ditariknya kepalaku. Bibir kami beradu. Lidah kami saling menjilat. Saling mengulum. Kulumat habis bibir eksotis wanita seksi ini. Semua bayangan2 kekhawatiran aku lenyap ditelan angin malam pulau dewata Bali. Tanganku sudah meremas remas payudara kenyal Ayu yang masih terbungkus baju barong Bali. Menurutku Ayu sudah sangat birahi. Berulang kali iya mengucapkan kata2 sayang kepadaku. Suara yang serak karena sudah diliputi nafsu, namun indah terdengar.

” Ihhhhh….mama curang ahhh,” sergah Aline sambil melirik dari kaca spion.
” Iya tant, papa Amanda jangan diperkosa dong…. ha ha ha….,” sahut Amanda sambil tertawa.
” Nggaklah sayang…..dua malam ini milik kita bertiga…., thanks ya sayang….” kata Ayu sambil maju ke muka dan mengecup pipi Aline dan Amanda bergantian. Aku pun melakukan hal yang sama. Bergeser wajahku ke depan. Mengecup bibir Amanda, kemudian mencium Aline. ” Thanks juga ya sayang. Kalian berdua memang bidadariku yang sangat kusayang.,” Dua malam ke depan, lorong lorong kenikmatan sudah menungguku. Benar2 surprise yang membahagiakan sudah terlintas di depanku. Terima kasih Amandaku sayang…….

Dari hasil ngobrol aku dengan Ayu, baru kuketahui bahwa Ayu adalah tante dari Aline, tepatnya adik bungsu mamanya Aline. Mama Aline meninggal sekitar 3 tahun lalu karena sakit kanker payudara. Ayah Aline yang sudah berusia 70 tahun sebenarnya tidak ingin beristri lagi, namun karena desakan dari keluarga besar mamanya Aline, dan kebetulan Ayu juga sedang menyandang status janda tanpa anak akibat perceraiannya dengan seorang aktor yang kasar. Ayu rupanya korban KDRT. Dijodohkanlah Ayu dengan papanya Aline. 2 tahun lalu mereka menikah. Ayu sebenarnya mengharapkan seorang anak dari perkawinannya ini. Namun sayang mungkin dikarenakan usia yang sudah lanjut dari papa Aline, atau karena stress bekerja, apa yang mereka harapkan tidak kunjung terwujud.

Akhirnya kami berempat tiba di hotel Ayana. Memasuki kamar Penthouse yang sangat mewah dan besar itu, membuatku terbengong bengong. Wah, memang benar2 mewah, kupikir dalam hati, berapa biaya menginap di kamar hotel bintang lima seperti ini….. Sebetulnya aku tidak enak menerima fasilitas mewah ini tanpa membayar. Beberapa kali tadi di perjalanan aku sudah menawarkan untuk sharing saja biaya akomodasi itu, namun dengan senyum yang sangat menawan, Ayu selalu mengelak, dan mengatakan bahwa semua sudah dibayar papanya Aline, dia yang traktir dalam rangka ulang tahun Ayu. Ketika kutanya kenapa papa Aline malah tidak ikut serta? Kembali Ayu hanya tersenyum manis penuh misteri. Ya sudah mau apalagi…… Semua ini adalah impian tertinggi dari seorang laki2, menginap 2 malam di kamar yang besar dan mewah dan bersama 3 bidadari yang seksi, cantik, dan liar…… Layaknya seperti kejatuhan langit? Kejatuhan matahari? Atau kejatuhan bulan….? Entahlah. Yang pasti bahagianya hatiku tidak dapat dikatakan.

” Ada 2 kamar di unit ini, terserah ya nanti bagaimana mau dibagi kamarnya, ” kata Ayu menerangkan kepada aku dan Amanda. Sambil berjalan dengan anggun, bidadari eksotis ini membuka kedua kamar tersebut. Aku mengiringi dari belakang, sedangkan Amanda dan Aline lebih tertarik dengan mini bar yang terletak dipojok kanan sebelah tv besar. Ketika melongok ke dalam kamar, mendadak Ayu menarik tanganku, memeluk ku, kemudian tangannya yang mulus dan indah melingkar di leherku. ” Ahh, nggak perlu dibagi bagi kamarnya ya sayang….. Kita berempat toh akan selalu tidur bersama…..” desahnya. Ditariknya leherku sehingga wajahku mendekat ke wajahnya. Langsung dilumatnya bibirku. Aku tidak mau kalah. Kupeluk erat bidadari eksotisku ini, mulut dan bibirnya kulumat dengan gemas, kusedot kuat lidahnya yang liar bermain di rongga mulutku. Kami berdua saling mengulum. Saling mengisap. Saling menjilat lidah. Tangan kananku turun ke arah payudara Ayu. Kuremas lembut. Ciuman dan jilatanku turun ke leher Ayu yang jenjang mulus dan berwarna kecoklatan. Sungguh membuatku sangat bernafsu. Ayu menggelinjang ketika lidahku menjilati lubang telinganya. Bergantian kiri dan kanan. ” Ahhh sayanggggg…..,” hanya desahan yang keluar dari bibir Ayu. Jilatanku mulai turun ke arah dada Ayu. Kutarik ke atas blusnya melewati lehernya. Duhhhh indahnya. Terpampang di depanku dua bukit indah yang masih tertutup beha, dengan perut sangat raping mulus sekali. Warna kecoklatan mengkilap, menambah keindahan tubuh di depanku ini. Ayu menarik tangannya ke belakang, membuka kaitan behanya. Woooowwww indah sekali. Payudara mulus dengan puting masih kecil berwarna hitam karena belum pernah menyusui, tidak kalah indah dari puting2 kedua bidadariku.

Tanpa disuruh, kuserbu kedua payudara indah itu. Kedua putingnya kujilati bergantian. Ku emut bergantian. Ku sedot sedot kuat bergantian. Sesekali kugigit lembut puting hitam yang sudah sangat mengeras itu. ” Ahhhh….. Heru sayangggg….. nikmatnyaaaa. Yang keras lagi sayang….. digigit sayang…ahhhhh … ahhhhhh…..,” Ayu sudah dilanda birahi yang sangat besar. Sambil tetap mengulum dan menjilati puting payudaranya, tanganku beraksi menarik ke bawah rok mini Ayu. Pangkal pahanya kuremas remas. Kumasukkan tangan kananku ke dalam celana dalamnya. Terasa tanganku menyentuh liang vagina yang hangat dan sudah sangat basah sekali. Ayu segera menurunkan celana dalamnya. Kulirik dari balik payudaranya….. Wowww indah sekali. Vagina yang indah ditumbuhi oleh bulu jembut yang dicukur teratur membentuk garis lurus ke arah klitorisnya. Benar2 sempurna!

Sedang asik menjilati dan mengulum puting Ayu dan jari2 tangan kiriku bermain di klitorisnya, kurasa ada sepasang tangan halus yang memelukku dari belakang. Perlahan tangan tersebut menarik kaos polo hitamku, melepaskannya. Kemudian jari2 halus dengan kuku berkuteks warna hitam, mulai memilin milin kedua putingku, ahhhhh geli dan nikmat bercampur menjadi satu. Nafas Aline memburu menyapu leherku. Dijilatinya dan dikecupnya leher bagian belakangku dengan penuh nafsu. Uhhhhh sungguh nikmat….. Ternyata Aline sudah berbugil ria, hanya tinggal memakai sepatu high heelsnya. Seksi sekali. Tubuh indah tinggi ramping dengan kulit yang halus mulus sekali, memeluk ku dari belakang. Tangan kananku yang menganggur kugeser ke belakang, mencari pangkal pahanya yang sangat mulus, meremas remas lembut vaginanya yang mulus tak berbulu. Terasa sudah mulai basah liang vagina Aline. Kuraba raba mencari klitorisnya. Tanpa kesulitan jari telunjukku mendapati tonjolon mungil yang berada di ujung atas vagina Aline. Kugesek-gesek lembut, kujepit kupilin klitoris Aline. Aline mendesah, tubuhnya menggelinjang.

Tak lama kemudian, kembali kurasa ada sepasang tangan yang membuka ikat pinggangku, kancing celanaku. Celanaku dan celana dalamku sudah terlepas seluruhnya. Penisku yang berwarna gelap langsung mengacung ke depan. Keras sekali. Ternyata Amanda juga sudah berbugil ria. Dia berjongkok di depan penisku, mulai menjilati batang penisku. Meremas remas lembut kedua biji penisku. Kemudian dengan bernafsu dikulumnya kepala penisku, mencoba memasukkan seluruh penisku ke dalam mulutnya yang mungil dan indah. Jadilah kami berempat sudah tidak mengenakan apapun, telanjang bulat. Ayu yang pasrah kupeluk sambil kujilati dan kukulum puting payudaranya, serta jari2 tangan kiriku bermain di klitoris dan liang vaginanya. Aline yang memelukku dari belakang menjilati leherku dan lubang telingaku, sambil kedua tangannya meremas, memilin dan menjepit jepit puting dadaku, sedangkan jari tangan kananku bermain di klitoris vagina indahnya. Sementara Amanda asik berjongkok di depan penisku, mengulum, menjilat, menyedot penisku dan 2 biji penisku. Wooowwwww………………

Bersambung ke bagian 2

Recent search terms: